Pengalaman Lucu Latihan Berpuasa Saat Kecil - My Stupid Theory

My Stupid Theory

Si Bodoh yang waktu dan pikirannya habis digerogoti oleh rasa ingin tahu.

Pengalaman Lucu Latihan Berpuasa Saat Kecil

Beberapa hari yang lalu temanku bertanya "Aren't you hungry in the daytime?" Temanku ini orang Jepang yang sering latihan badminton dengan mahasiswa Indonesia. Dia tahu aku lagi puasa karena latihan badminton diliburkan saat Ramadhan. Pertanyaannya aku jawab dengan jujur "Yeah litle bit, But I am sill ok to do normal activity because I do fasting since I was 7 years old". 

Yeah.. Dulu aku mulai puasa penuh ketika usiaku 7 tahun, atau sekitar kelas 3 SD. Berbeda dengan latihan sholat yang diajarkan sama abah, latihan puasa ini mayoritas diajarkan oleh Umi(read: Ibu).


Latihan Puasa Sama Umi

Bagiku makhluk paling "monster" sedunia ialah anak, dan makhluk paling "malaikat" itu yah Umi. Dulu setiap kali bangun sahur, maka Umi yang akan ngebangunin aku dengan sangat lembut. Dan apa balasannya? Tendangan maut! Terkadang sebagai bocah ingusan, aku kesel karena dibangunin saat sahur. Padahal udah diberi tahu berkali-kali betapa pentingnya sahur. Tapi yah.. Begitulah kelakuan bocah.

Berpuasa. Jam 1 siang adalah ujian terberat bagi bocah ingusan usia 7 tahun ketika puasa. Ini adalah puncaknya haus dan lapar. Biasanya Umi selalu ajakin aku tidur sekitar habis dzuhur, dengan begitu aku jadi nggak lapar, karena kalau tidur kan nggak kerasa.

Ketika ashar, aku dibangunin Abah(read: Bapak) buat sholat. Ini adalah moment yang "deg-deg serr", untung-untungan dan mendebarkan lah buat Aby dan Umi. Gimana enggak, namanya bocah lapar, ketika bangun khan cuman mau makan. Jadilah setelah sholat ashar aku mengamuk minta makan. Tapi ini sering diakalin Abah dengan ngebawa aku jalan-jalan naik motor vespanya. 

Nah masalahnya kalau udah sore-sore Abah ada kerjaan. Mampus dah Si Umi berusaha menenangkan "monster" lapar. Aku nangis, berguling-guling di lantai bahkan mengamuk karena mau makan. 

Kalau sudah gitu sih, Umi cuma bisa bilang "sabar adek.. orang puasa kan memang gitu, menahan haus dan dahaga". Tapi yah sekali lagi, namanya juga bocah, aku tetep aja nangis-nangis dan mengamuk. 

Yang paling aneh, bego en ajaib ialah kalau udah Umi nyerah karena aku ngamuk-ngamuk, berantakin barang-barang, teriak-teriak, akhirnya umi ambilin makanan buka puasa buatku. Ditaruh lah makanan itu di depan mukaku, disuruh diam dan makan. 

Nah saat itu aku nggak mau makan, malah ngelanjutin nangis. Aku mau makan tapi malu sama kakaku yang puasanya full. Jadinya aku memilih nangis sampai bedug buka puasa.. wkwkwk... Padahal kalau udah nangis-nangis kelaparan khan puasanya batal, Bego sih.. XD

Aku kan udah ngerasain tuhh menjadi anak. Yang masih belum tahu sih gimana yah rasanya menjadi orang tua?

Bagaimana yah Rasanya Mendidik Anak?

Aku yakin, pasti semua orang tua merasa sakit sekali hatinya ketika terpaksa harus melihat anaknya menangis demi memberikan pendidikan. Seperti ketika membaca kisah-kisah dari seorang Mom Blogger Naqiyyah Syam. Pengalamannya tentang mendidik Si Buah hati bisa menjadi pelajaran berharga bagi yang belum berkeluarga ataupun keluarga muda yang akan dikaruniai anak. 

Kalau dingat-ingat apa yang dilakukan oleh kedua orang tuaku untuk mendidik agar aku bisa menjalankan agama islam itu udah komplit banget deh.. Sholat, ngaji, puasa, walaupun cara-caranya mungkin memang agak memaksa, sakit tetapi menjadi manis sekali ketika merasakan hasilnya sekarang. Pokoknya thanks banget deh sama Abah Umi yang pastinya udah berjuang keras mendidik anaknya yang bener-bener "monster" kayak aku. 

Aku nggak tahu kalau nanti sudah berkeluarga, akan jadi orang tua yang seperti apa aku ini? (Jomblo! #LOL) Kuharap sih bisa orang tua seperti Abah dan Umi yang bisa mengajarkan Islam dengan baik. Juga mungkin menjadi orang tua yang penyayang dan bisa menjadi sahabat anak seperti bunda Naqiyyah Syam.
 
Back To Top